Bisnis Gula Semut, Manis Rasanya Banyak Untungnya

Posted by

Selain diproduksi menjadi gula cetak, saat ini gula kelapa juga mulai dikembangkan dalam bentuk serbuk atau kristal. Biasanya gula kelapa serbuk ini dikenal masyarakat dengan nama gula semut atau gula kristal. Tak seperti gula cetak pada umumnya, tekstur serbuk pada gula semut membuatnya dapat bertahan lama dalam jangka waktu yang cukup lama, yakni hingga dua tahun tanpa mengalami perubahan warna dan rasa jika dibungkus dalam ruangan kedap udara.

Bukan hanya itu saja kelebihan yang dimiliki gula semut, ada banyak manfaat yang terkandung dalam serbuk gula semut sehingga banyak masyarakat yang mulai mengkonsumsinya untuk kepentingan kesehatan. Bahkan warga negara asing pun rela berlomba-lomba mengimpor gula semut dari Indonesia untuk memenuhi keperluan mereka sehari-hari.

Melihat permintaan pasarnya yang masih sangat tinggi, tidak ada salahnya bila Anda memanfaatkan celah tersebut untuk mendatangkan keuntungan besar setiap bulannya dari peluang bisnis gula semut.

Target Pasar

Sekarang ini pengrajin gula semut skala rumahan sudah mulai bermunculan di pelosok Indonesia. Beberapa sentra industri gula semut yang cukup terkenal antara lain dari Kabupaten Banyumas, Banjarnegara, dan Kabupaten Lebak, Banten. Tidak hanya pasar lokal saja yang mereka sasar, namun beberapa diantaranya mulai merambah pasar ekspor ke mancanegara.

Seperti misalnya tahun lalu sebanyak 380 pengrajin gula semut di Banjarnegara telah tersertifikasi dan setiap bulannya mampu menghasilkan sekitar 15 ton gula semut untuk selanjutnya diekspor ke Amerika dan pasar Eropa. Petani gula semut di Semarang juga mendapatkan pesanan 200 ton per bulan untuk dikirim ke Turki, ada juga pelaku bisnis gula semut dari Kabupaten Lebak, Banten, yang tiap bulannya mengirimkan 20 – 30 ton gula semut ke pasar Australia karena tingginya permintaan masyarakat di negara kangguru tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *